Pengalaman Vira

Aku ada pengalaman yang mau aku ceritakan sama orang lain. Ini pengalaman bener-bener nyata, mau percaya boleh, nggak juga boleh. Waktu kejadiannya, kira-kira waktu aku umur 16 tahun, 3 tahun yang lalu.

Waktu itu liburan kenaikan cawu, mami pergi ke luar negri untuk urusan kantor, jadi di rumah cuma ada aku, adik laki-lakiku, ama papiku, jadi segala urusan cewek seperti cuci-mencuci jadi kerjaanku. kira-kira jam 1, habis makan siang aku masuk kamar, kekenyangan. Kamarku nggak seberapa luas, tapi didalamnya ada TV, kulkas kecil, ama VCD player 1. Habis tidur-tiduran sebentar, muncul pikiran isengku, aku coba nyetel film porno yang dipinjem dari temen cowokku, anehnya film ini cuma satu, hampir 70% isinya adegan oral semua, tapi cukup bikin aku Horny setengah mati, volumenya aku kecilin supaya nggak kedengeran dari luar, pintu aku kunci, lalu baru aku liat. 15 menit aku nonton, aku nggak tahan, aku selusupin tangan kiriku ke dalam celanaku, tapi sialnya tiba-tiba pintu diketok.

"Kak, aku ama papi udah selesai, tuh piring cuci!" teriak adikku dari luar, buru-buru aku matiin VCD, betulin baju, lalu keluar ngomelin dia, tapi sebelum aku selesai, dia langsung kabur ke rumah tetanggaku. Aku misuh-misuh sambil nyuci piring, tiba-tiba aku lihat ada gelas papi yang airnya nggak diminum sama sekali jadi selesai nyuci, aku nganterin gelas papi ke kamar papi. Waktu aku masuk papi lagi tidur, papiku kalo tidur nggak pernah pake selimut ato baju, cuma pake celana pendek aja. Aku taruh gelas di meja samping, iseng aku lihatin celananya. Ya ampun ternyata papiku lagi tegang, tonjolan di celananya keliatan banget, aku jadi cekikikan. Waktu keluar, tiba-tiba aku inget film tadi, aku kumpulin keberanian, kemudian mendekat. Aku liatin bentar, celananya aku singkap, tenyata bener, punya papi yang besar itu lagi tegang, aku sentuh, papi masih tidur, aku coba jilatin batangnya, mulanya jijik juga sih. Liat papi masih tidur, aku beraniin masukan kepala penisnya ke mulutku, tiba-tiba papi bangun.

"Eh.. eh.. Sas, kamu ngapain?" wihhh aku kaget banget waktu itu, aku njawab nggak pake mikir, "Cuma cari pengalaman pa." "Cari pengalaman kok kayak gini?" tanya papiku, herannya aku sama sekali nggak ngeliat ekspresi marah di mukanya, jadi aku lanjutin aja jilatin batang penisnya.

"Yah papi, mau gimana lagi, masak Saski langsung tanya temen Saski supaya ngesekssama Saski, lagian laki yang paling deket ama Saski kan papi.." lanjutku cuek.

"Ya, tapi ngeseks ama keluarga sendiri itu nggak baik lo, nggak etis"

"Ala papi, ........." jawabku sambil jilatin kepala penisnya.

"Kamu kok jadi jorok gini sih?"

"Ah papi kan tadi juga mimpi jorok, ayo ngaku. Lagian kalo papi nggak mau, kok nggak henti'in aku ngelakuin, kok malah ngomong terus." papiku yang denger itu cuma diam lalu senyum. "Ya udah, papi kalah, tapi...... janji, cuma sekali ini aja yah!"

Sekitar 10 menitan aku ngulumin penis papiku, sambil kadang-kadang nengok liat muka papi yang merem, ama kadang ndesah "ah... iya sas..... terus.....sssss... hebat......" aku yang denger itu langsung horny banget, langsung aku selusupin tangan ke bawah, lepasin celana sekalian celana dalam, jadi sekarang aku cuma pake kaos gombor aja. Aku terusin jilat sambil mainin jariku di vagina aku. Kira-kira 15 menit aku udah nggak kuat, bener-bener horny, masturbasi aja nggak cukup bagi aku, aku hentiin isepan lalu naik ke tempat tidur untuk masukan penis papiku ke vaginaku, tapi papiku langsung ngelarang, katanya tanpa kondom, nanti aku hamil, kami kan nanti bisa abis. Aku ngerengek-ngerengek terus , papiku diam terus, sampe akhirnya papi bilang, "Oh iya, kita 69 aja!", aku langsung senyum, ambil posisi naruh vagina di atas muka papi. Dia tanya, "Eh, kamu tahu artinya 69 dari mana Sas?" langsung aja aku jawab dari majalah ama film gituan, papiku bukan marah malah keta wa. "Hehehe.... anakku kok rusak gini, ya?". Waktu mau mulai papiku sempat bilang, "Wih bulumu jarang-jarang ya, tapi bagus lo bisa ngerangsang orang. Ini juga sempit banget perawan sih.... ck..ck..ck.." aku yang dibilangin gitu jelas malu, tapi cuek aja sambil nerusin kegiatan "blowjob"-ku ini, waktu pertama kali vagina aku dijilat, aku kaget nggak karuan. "Lho Sas, kok berhenti, tadi sudah enak kok.". "Ge...geli banget Pi... geliii......" papiku yang dengar itu ketawa dan bilang biarin aja, nanti aku juga biasa, dan bener juga.

Kira-kira 10 menit kemudian papiku bilang, "Sas, nanti kalo mulutmu ketumpahan sesuatu, jangan dimuntahin ya, biarin aja di mulut" aku setuju, beberapa menit kemudian, badanku rasanya tegang, darah rasanya mendidih, "pi... pi... sa..saski mau pipis.. pi..." dan bener aku pipis banyakkkkk banget, rasanya lemes, tapi aku nggak nyerah gitu aja, aku sedot penis papiku sekuat tenaga sampai terasa ada semprotan cairan kental panass yang rasanya asin nyemprot dalam mulutku, hampir aja aku muntahin, tapi inget kata papi jadi aku diamin.

Papiku langsung rubah posisi deketin mukanya ke mukaku, terasa juga ada salah satu tangannya nyelusup masuk bajuku dan meremas dadaku. paiku langsung mencium aku mulut ke mulut, sambil numpahin cairan vegi ke mulutku, dan aku suruh telen semua itu, rasanya aneh banget. sekitar setengah jam aku terbaring lemas, papiku menciumin mulut, dada, perut, ama pangkal pahaku, setelah itu aku tanya supaya kapan-kapan gini lagi, papi bilang s ambil senyum "ya entar lagi aja, papi beli kondom dulu, sekrang udah mandi sana, entar ketauan ama adik kamu gimana.." "oke deh papi..." sambil aku memmakai kembali baju ku dan kemudian minggalin papi yang masih telanjang dan aku terseyum-senyum sendiri nyebayangin aku ama papi ngesex

Waktu aku mandi, aku masih ngebayangin nikmatnya saat papi ngejilatin vagina aku, aku gesek vagina ku pake jari tengah, oih... nikmat juga pikirku. sambil terus ngegesek vagina aku, aku juga ngebayangin kalo penis papi yang besar itu nyodok vagina aku, akh.... aku blom bisa bayangin gimana enaknya, aku arahin shower ke arah vagina aku, dan terasa nikmat. setelah selesai mandi aku hanya melilitkan handu ku melingkar di badanku, sambil aku perhatiin body aku luamayan sexy buat cewek seumuran aku. kulit aku putih mulus, pinggul aku mulai agak membulat dan dada aku mulai tumbuh membentuk payudara yang bulet padat dan cukup buat anak umur 16 tahun da gede atauy kecil-kecli amat. rambut aku sebahu dan sexy banget kata orang sih kalo rambut aku di iket trus keliatan leher aku.

Lagi asik-asik merhatiin body aku tiba-tiba kamar mandi di ketook dan terdengar suara dari luar "sas tuh ada telepon. mandinya ko lama banget..." dan ternyata suara aitu adalah suara papi ku. aku langsung keluar hanya pake anduk tadi dan langsung ke ruang tengah dan merima telepon.di ruang tengah itu cumaa ada papi, pertama aku ga nyadar trus asik nelfon sampe akhirnya aku sadar kalo saat itu aku lagi di perhatiin papi. jadi ge-er aku soalnya aku cuman pake handuk doang seudah mandi tadi, ue jadi balik merhatiin papi yang ngeliatin aku, di wajah nya ga ngeliatin nafsu atau apa, kaya biasa aja, tapi aku yang ke ge-eran jadi ga tenang trus aku bilangin ama temen aku di telepon udah dulu nelfonya. setelah itu aku ke kamar ganti baju. di kamar oikiran aku masih jorok-jorok tetang papi aku. aku senyum-senyum sendiri lagi.

Malem hari aku sengaja pake baju tidur yang agak sexy dan tipis. waktu nonton tv aku tau kalo papi merhatiin aku, aku sengaja pake yang sexy suapay papi bisa ngeliatin paha aku yang mulus dan itu berhasil juga, cuma tetep yang bikin kesel papi masih keliatan cuek banget, jam 10 aku mulai ngantuk dan ga biasa nya aku tidur malem kaya gini, tapi mumpung libur jadi aku tidur juga agak malem trus aku juga mulai lupa soal tadi siang and ngerti kalo papi kayanya ga mau ngesex ama aku makem ini lagian papi ga kemana-mana tadi jadi pikir aku papi blom beli kondom, ya udah pikir aku lain kali aja.

Aku yang mulai ngantuk jadi seger lagi saat bibir papi mencium leher aku dan tangannya melingkar di pinggang ku. aku mulai semangat lagi dan mulai horny saat bibir papi terusmenjelajah leherku, dari leher terus ke deket telinga trus ke bawah lagi ke dagu, dan aku mengangkat kepalaku dah memalingkan ke samping menuju bibir papi ku, dan sesaat kemudian kami pun berciuman. aku rasakan bibir papi yang hangat, lembut aku rasakan saat pipi terus melumat bibir ku,

Aku makin horny saat tangan papi mulai merayap ke dalam baju tidu terusan ku yang pendek tipis ku, dan aku rasakan tangan papi mulai membelai paha dan terus menuju ke pangkal paha. aku samdarkan badan aku ke tubuh papi hingga dan saat pantat ku nempel, aku ngrasa ada batang keras yang ngejanjel , aku yakin itu penis papi yang udah tegang. tiba-tiba tubuhku di balikan oleh papi hingga kami berhadap-hadapan, dan tanpa menunggu lama lagi kami langsung berciuman lagi, lai ini lebih hot. papi mulai mainkan lidahnya dan aku pun membalas nya, kami pun bermain lidah, tangan papi membelai paha bagian belakang ku dan terus naik ke pantat ku dan meremasnya... ooh.... nikmat, tangan ku aku kalungak di leher papi sambil terus berciuman.

Tiba-tiba papi menggendongku aku yang agak kaget melepaskan bibirku dari bibr papi ku dan hampir aku menjerit namun papi dengan sigap lkemabli mencium bibirku. tangan ku mengelantung di di leher papi, sambil aku terus mencium bibirnya, papi kemudian berjalan keluar dari ruangan dapur dan berjalan terus, aku tersenyum setelah kami melepaskan ciuman kami. aku hanya diam terserah papi kemana aku akan di bawa.

Rupanya aku dibawa papi ke kamar nya, papi membaringkan aku di ranjangnya, aku terlentang di ranjang. papi terseum pada ku. ia mulai membuka pakaiannya, dan saat aku lihat di celana nya,aku lihat batang penis papi sudah tegang banget dan sedikti keluar dari celananya, aku tersenyum ngeliat itu tapi papi tidak membuka celananya namun dia kemudian naik ke ranjang dan dia ngedeketin pangkal pahanya ke arah muka ku, aku ngeti sekarang kalo papi pengen aku yang buka celana papi dan langsung aku isep penisnya.

Aku ngerti langsung ku buka resleting dan pengait celananya dan terlihat di balik kolor papi penis yang sudah keras itu, aku pelorotkan celana papi hingga se paha dan aku keluarkan penis papi dari dalam kolornya, dan terlihatlah penis papi ku yang besar dan panjang, aku senyum liat itu. sebelum aku masukan ke mulut aku belai senentar batang penis papi ku, dan ngeliat dulu ke atas ke arah muka papi, papi senyum, tangannya mulai memenag kepalaku dan membelai rambut ku. aku senyum dan tanpa di suruh aku masukan batang penis papi ke mulutku, namun ga langsung aku hisap, aku belai kepala penisnya pake lidah, aku keluarkan lagi penis papi, kali ini lidah ku yang bermain, aku jilat batang penis papi, dari kepalanya trus ke bawah, batangnya aku jilatin hingga sedikit basah turun lagi ke biji pelernya. aku jilat dan hisap. vaginau makin basah, posisi aku yang duduk terlentang dan kaki yang ngangkang ada di sambing kiri-kanan tubuhku. aku makin horny, aku lalu menjilati lagi penis papi balik ke atas lagi, naik dan saat tepat di kepala penisnya dengan lahap aku masukan ke dalam mulutku penis papi yang besar itu.nikmat banget, aku hisap kuat,kepala ku di maju mundurkan mengocok penis papi.sementar papi memegang kepala dan memnelai terus rambutku sambil terus mendesah keenakan. aneh biarpun aku sedot kuat tapi papi belum muncrat-munctar.

"akh...sas..... oh... nikmat banget sayang....oohk...." erang papi. aku yang mulai kecapaina dan kekurangan oksigen melepaskan dan megeluarkan penis papi dari mulut ku, aku merasakan ada cairan yang agak asin manis yg keluar dari lubang penis papi. "pi kok kuat amat sih tadi siang di isep bentar, mani nya dah muncrat..." tanya aku manja. papi cuma senyum "tadi kan papi blom ada pesiapan trus kan lagi ngimpi jorok juga...." balas papi.sambil penisnya di belaikan ke bibir dan pipiku. aku senang apa yang di lakukan papi. penisnya yang basah di elus-eluskan ke muka aku, pipi, hidung. dagu, terus ke bawah, leher, bahu, dada. dan aku makin degdegan saat penis papi berada ditengah payudara aku. lalu walau pun masih pake baju papi menjepoitkan penisnya pake payudara aku. dan mengesek-gesekan bentar. aku suka banget lalu penis papi terun lagi ke perut, dan berhenti di selangkangan ku.

Papi lalu mulai menciumin mukaku, terus ke bawah kaya tadi waktu penis papi ngejelajah badan aku, aku kegelian saat lidah papi di leher aku. "pi...ge..li...." kata ku sambil tersengah-engah. bibirnya trus turun dan tangannya mulai mengingkap baju tidurku, perut aku yang rata sudah terbuka terus ke atas. papi meremas bentar dada aku, aku bergidik keenakan. tapi papi tidak membuka baju tidurku semua, saat mulut papi di dada ku, papi ga ke payudara aku tapi hanya di tengah nya aja. tangannya terus membelai dada ku, " sas... kulit kamu mulus baget..." kata papi sambil menciumin dan jilatin perut ku. dan makin ke bawah tangan papi mulai murunin cd aku yangmasih menbungkus pinggul aku, dan papi melorotin nya, aku angkat pantat aku supaya papi gampang melorotin cd ku.

Papi ngebuka cd dan melorotinnya sambil ngelus kaki aku. aku makin kegelian namun nikmat banget kaki di belai trus pusar aku di ciumin papi. cd aku terlepas dn papi ngelemparnya, kepala papi tetat di atas pusar aku saat tangannya membuka kaki aku dan ngelus paha mulus aku. aku menggelinjang lagi kegelian, mulut papi terus turun ke pangkal paha dan tiba-tiba aku ngarasa nikmat banget di vagina ku. aku sadar saat itu papi udah menciumin dan ngejilatin vagina aku. aku medesah dan meringis keenakan "pi....te..rus.... akh......e..nak....pi....terus.....' oceh ku. papi terus ngejilatin memem aku,dan ga tau apa tiba-tiba aku ngerasa ada bagian vagina aku yang saat di jilat papi aku ngerasa nikmat banget ga bisa aku sebutin gimana nikmatnya, papi mainin lidahnya di vagina aku.

Aku ngerasa mungkin itu kliterus aku yang sedang papi aku mainin. aku makin bergelinjang keenakan, badan aku bergetar dan jantung aku makin deg-degan, dan tiba-tiba aku mau pipis lagi, aku tahan sambil nikmatin jilatan papi di vagina aku, tapi aku ga tahan..".... pi....akh.....akh.... sas mau......akh.... oohhhhh......" aku kaya pipis namun nikmat banget. nikamt yang gabisa aku jelasin, aku ngerasa ke awang-awang. nikmatin perlakuan papi ku. aku lemes banget. dan papi tau kalo aku udah sampe. papi mulai murunin aktifisatnya di vagina aku."sas...gimana sayang...?' tanya papi. aku hanya mendesah. "kamu baru papi oral udahgini..." kata papi." pi...pengen dong ngerasain penis papi..." kataku manja. "ya bentar kamu istirahat bentar dulu..." kata papi yang ngeliat aku kaya abis banget.

Lalu papi ngelepasin celana nya n melorotin kolornya, aku senyum liat penis papi masih tegang. "sas..ini blom kebagian enak nih...." kata papi. iya "pi masukan aja ke vagina sas, pi..." kaya aku meninta. lalu tangan papi ngebelain badan aku yang udah keringetan. papi menciumin perut aku lagi. pusarnya. aku mulai seger lagi dan semanget setelah beberapa menit ngelapasin lelah yang nikmat itu.lalu papi berbaring terlentang di samping aku. aku langsung di suruh naik ke atas badan papi dan duduk di atas pangkal paha papi. aku yang mulai horny lagi aku senyum dan tangan papi ada di pinggul aku nyuruh aku goyang. aku goyang pelan soanya aku masih lemes. lalu papi ngerangsang aku, perut aku di belai ke pinggang, aku yang emang geli langsung bergidik tangannya mualii mengangkat baju aku. aku bantu papi ngebuka baju aku. soalnya aku tau tangan papi ga sampe kalo harus ngelepas baju aku. aku tarik ke atas baju aku sekalian ama bh yang aku pake. dan aku ngelemparnya saa t baju itu dah seluruhnya kebuka. kali ini kami berdua anak ada papinya bugil berdua.

Papi senyum laalu dengan sigap bdana papi naik dan mulutnya udah ada di depan payudara aku. lalu papi langsung nyedot puting payudara aku, aku yang baru kali ini di sedot puitngnya menggeliang lagi, geli... "akh....pi.... geli....." sementara tangan papi ngeremas payudara aku yang lainnya, akh.....nikmatnya ga kalah ama yang tadi. geli, nikmat.. jadi satu. badan papi turun lagi tapi tangna papi nuntun badan aku turun hingga aku bungkuk kali ini sambil bungkuk payudara aku menggantug di jilatin dan di isep putinngnya oleh papi. tangan papi dua-duanya ngereams payudara aku sambil terus ngeisep puting nya, bergantian. aku makin horny vagina kamu yang sudah basah makin basah lagi nikmatin perlakuan papi ke payudara aku.

Tiba-tiba papi ngebalikin bdan aku hingga aku ada di bawah dan papi nindih aku. aku senyum, lalu papi mencium bibir aku lagi, aku balas ciuman papi, tangan papi masih ngeremas payudara aku. alu yangdah ga tahan ngelepasin ciuman papi dan bilang " pi....cepet dong sas pengen ngerasain penis papi..." papai senyum. lalu papi bangkit. kaki aku di buka. papi ada diantara kaki aku. papi senyum negliat vagina aku yang udah merekah, dan ngebelai lembut vagina aku, aku kegelian dan badan aku begelinjang lagi. "vagina kamu bagus sas...bulunya jarang..." puji papi. aku hanyatersenyum manja. " sas kamu kan masih perawan entar agak sakit dikit, tapi sebetar kok kalo udah masuk kamu bisa nikmatin.." kata papi. aku nganguuk pelan. aku merem saat kepala penis papi nyentuh pernukaan vagina aku. "kalo sakit bilang ya sayang...." kata papi lagi. "akh pi...perih....akh.." erang ku saat kepala penis papi mendesak pelan ke dalam lubang vagina aku.

Papi menahannya lalu dengan pelan dan lembut papi coba lagi masukan burungnya ke dalam sangkar milik aku. rasa perih makin menjadi dan terasa sakit saat penis papi terus maju pelan. "pi....akh..." pekik aku, papi menahan lagi, mendiamkan otot vagina aku mertekah dan relax supaya ga tegang. aku memejamkan mata sambil tangan ku meremas seprey menahan perih. beberap saat kemudian papi mulai memejukan lagi pantatnya dan mendorong penisnya lagi makin dalam. dan rupaya vagina aku mulai terbiasa. perih yag tadi aku rasakan verkurang "pi...sakit...." erangku tertahan. papiberhernti lagi, rupaya belum setengah dari penis papi yang masuk, setelah diam sebentar papi mulai masuk lagi, kali ini perih dan sakit semakin berkurang. papi lalu mencium bibir aku memenangkan aku , aku balas ciuman papi lembut namun tiba-tiba dengan sekali dorongan kuat papi menasukan penisnya hingga akhirnya masuk penuh ke dalam vagina ku papi sedikit negerang. aku tersentak dan sedikit menjerit namun bibir papi menghalangi nya dan papi terus mencium bibir aku. nafasku tak teratur aku rasakan vagina aku penuh oleh batang penis papi. aku tau perawanku di ambil papi namun aku iklas.

Papi mendiamkan beberapa saat, perih masih aku rasakan, namun perlahan rasa nikmat mulia muncul dan se[erti tau akan itu papi mulai menggoyang dan memaju-mundurkan penisnya.vagina aku yang basah melicinkan gerakan masuk-kelura penis papi di vagina aku. aku mulai merasa nikmat dengan perlakuan papi. aku buka mata dan melihat papi tersenyum. papi mengecup bibir ku lalul bilang 'sas vagina kamu sempit banget.....kamu ngerasa kan sayang...? " "iya pi...." sahut ku pelan " udah ga sakit kan sayang?" tabya papi. aku mengangguk. pantat papi maju-mundur vagina aku kamin basah dan gerakan nya makn lancar. ku yang mulai kegelian dan nikmat mulai menikmati persetubuhan petama aku. aku muali mebegarng dan merintih keenakan. desahan-desahan mulai keluar dari mulut ku. papi serius mengocok penisnay di dalam vagina aku. papi mulai semangat dan aku muali terbiasa. aku rasakan penuh di dalam vagina aku. nikmat...nikmat.... lebih nikmat di banding saat papi menjilat vagina aku. papi menci um bibir sambil meremas dada ku. kami mulai liar. goyangan papi mulai aku imbangi. kadang papi menggoyang keras, namun kembali lembut payudara ku bergoyang seirama dengan goyangan papi. papi mulai mengoceh "sas....eeuukkk...uuh... nikmat...banget...vagina......kamu....sas.....uuhhh...." "pi....sas juga....akh....oh.......eeemmm.....penis......akh....aohk...." oceh ku keenakan. mungkin trau aku belum bisa. papi hanya ngelakuin satru gaya aja. namun aku emang menikmatibanget. papi berlutut dan selangkangan aku menempel di pangkal pahanya. tangan papi kini memengang pinggul ku dan menarik agar gerakan masuk keluar penis papi di vagina aku makin nikmat, hingga...."pi...pi......akh....sas....sas.....akh......ooo.....eemmppppp...mau.......kelu.....keluar...pi.....akh......." aku rasakan ada cairan yang menyembur dalam vagina aku. lebih nikmat dari semua yang pernah aku alami tadi. tubuhku berguncang dan bergidik ternyata aku orgasme...."sas...vagina kamu....nikmat.. . sas sayang....akh..... papi....papi.....akh......" oceh papi saat aku lemas dan menikmati sejuta rasa yang belum aku alami dan aku rasakan lalu aku rasakan ada cairan hangat yang menyembur kuat di dalam vagina aku pas ayah mengerang keras dan tubuh yang bergetar. lalu papi ambruk ke atas tubuh ku. dan mencium bibir aku."sas sayang.... maaf ya papi ngeluarin di dalam vagina kamu...." kata papi. "ga apa-apa pi... sas suka..." lalu aku mencium bibir papi. posisi belum berubah dan konrol papi masih di dalam vagina aku. sekitar 10 menit

Aku rasakan penis papi melemas dan otot vagina aku makin lemas dan relax. lalu papi mencabut penisnya terlihat darah mengalir dari vagina aku bercampur mani papi dan air vagina aku. aku terpuaskan.papi berbaring di sisi aku. mengecup bibir aku dan bilang "kamu nikmatin kan sas?" "iya pi.... sas nikmatin..." kami perperlukan dan berciuman seperti sepasang kekasih. aku lelah banget alu aku tidur di pelukan papi. aku menikmati persetubuhan pertama aku ini dengan papi. walau belum banyak gaya yang kami lakukan. namun aku yakin nanti setelah ini pasti kami akan terus ngelakukin, dan aku pun tertidur.

Pagi hari aku bangun dengan perasaan sakit di selangkangan aku. aku lihat papi masih tidur. penisnya lemas namun terlihat kuat,aku tesenyum. aku bangkit. rasa sakit masih terasa di selangkangan aku, aku berjalan dan jalan ku agak beda karena tadi malam aku di perawani ayah ku. aku kembali ke kamar ku sambnil menenteng baju dan celana dalam ku.adik ku masih tidur. aku yakin itu karena dia bisa bangun siang.sampai di kamar aku tidur lagi dan bangun saat siang. perasaan beda masih terasa di vagina aku. lalu aku mandi dan membasuh vagina aku dengan sower, geli juga. aku tidak melihat papi ku saat itu. aku mencari adik ku namun dia pun tak ada. rupanya merka semua pergi. aku kembali istirahat di ruang tengah dan tiduran di sofa. rasa lelah masih terasa saat pertempuran kami tadi malam.

Saat aku tidur aku rasakan enak di vagina aku dan saat aku membuka mata ku ternyata papi sedang mencium vagina aku, kau kaget namun kemudian tesenyum melihat dan meikmati jilatan papi di vagina aku. aku terpejam namun aku sadar gimana kalo adik ku tau, lalu aku memandang papi yg asik menjilat vagina aku, tapi pai terlihat sangat menikmati dan relax menjilati vagina aku." pi jangan di sini dong kalo ade tau gimana..?" tanya aku. papi lalu menghentikan jilatannya, makah tersenyum, dan bilang " tenang sas, ade udah papi ungsiiin ke rumah paman kamu. dia nginep 3 hari di sana.." kata papi sambil tersenyum. gila pikirku namun aku senang banget wah bisa puasin-puasin nge sex di rumah nih.

Aku ngedesah dan ngeringis keenakan waktu lidah papi masuk ke dalam vagina aku. "pi.. enak.." lalu papi berdiri trus ngebuka semua pakaiannya hingga bugil trus aku bangkit dan duduk di sofa, penis papi tepat di depan muka aku. aku langsung masukan aja penis macho papi ke dalam mulut aku, aku hisap, sedot hingga papi merem melek trus ngoceh keenakan, sambil tangannya membelai rambutku. asku sibuk mengocok penis papi di dalam mulutku ngeluar-masukan, tangan aku mainin biji penis papi. papa makin keenekan, aku ngerasa vagina aku makin basah saja. beberapa menit aku "blow-job"in papi hingga papi vaginaik tertahan, langsung papi mencabut penisnya dr mulut aku. lalu aku buka kaos yag aku pakai, hingga bugil, papi menciumin lagi sampe semua badan aku di jelajagi papi, trus dengan posisi papi berlutut di depan sofa dan aku duduk papi narik kaki aku dan dengan kaki ngangkang papi masuk di antara kaki aku, diarahin penis papi yang keras ke vagina aku dn den gan dua kali dorongan penis papi masuk kedsalam vagina aku lagi, kali ini lancar karena emang aku dah ga perawan juga cairan vagina aku udah banyak juga penis papi yang basah aku isep dan jilatin.

Sambil goyang papi ngeremas payudara aku, kami berhadpan tapi tidak berpelukan dan badan kai tidak menempel. tangan aku di pinggang papi, sambil mendesah dan nikmatin sodakan papi aku liat gerakan masuk keluar penis papi dari vagina aku, urat dan otot penis papi terasa banget bergesekan dengan otot vagina aku yang lembab. sekitar 3 m3nit papi menggoyang aku dengan posisi itu lalu aku di suruh nya nungging, tangan aku bertumpu di sandaran sofa, satu kaki ku di sofa dan stunya lagi di lantai aku ngangkang banget, papi suka liat aku posisi kaya gitu, papi mencium dulu vagina aku dari belakang, oouuiiih nikmat.... lalu papi nyodok lagi vagina aku dengan penisnay itu, kali ini papi megang pinggul aku, sambil maju-mundurin pinggul aku, pantat papi juga maju mundur, payudara aku menggangtung dan bergelayun se irama goyangan tubuh aku. papi meremas dari belakang payudara aku, mencium tengkuk aku.akh...... sungguh nikmat...

Setelah puas dengan posisi itu papi mencabut penisnay lalu papi berbaring terlentang di karpet aku di suruh ngedudukin penisnya, aku mau aja, kali ini aku yang masukin, aku pegang batang penis papi yang udah basah sama cairan vagina aku, lalu aku arahin ke lubang vagina aku, badan aku turun pelan-pelan seiring itu penis papi juga masuk ke vagina aku, makin nikmat aku rasakan, penis papi kali ini kaya makin dalam masuknya dan aku rasa makin geli di vagina. setelah masuk semua, papi nyusuh aku naik turunkan badan aku, aku nurut, papi merem melek aku perlakuin gitu, tangannya sibuk ngeremas payudara

Aku, aku pun semakin geli tah tahan algi, lalu papi suruh aku bergoyang dan memutar pinggul aku, aku coba dan aku rasa penis papi ngobok-ngobok banget vagina aku, aku suka gaya ini dan ga lama aku rasa mau keluar. sambil aku tekan ke bawah badan aku aku pipis nikmat lagi..."pi....sas..... keluar akh......" aku langsung ambruk ke atas badan papi, nikmatnya m elebihi apa yang aku alami tadi malam, dan aku rasa lemas setelah orgasme aku yang dasyat.

Papi ngediamin aku, lalu ngebalikin badan aku tapi aneh papi mencabut penisnya aku yang masih lemas bingung kok papi belum keluar tapi udah mau udahan, tiba-tiba papi menggendong aku, aku pasrah aja, rupanya papi ngebawa aku ke dapur, di atas meja makan aku di baringkan papi, dan di meja makan itu papi menghabisi aku. aku benar-benar habis dan papi pun muali kewalahan "sas...papi....akh..." aku cuma diam aja lemes banget setelah orgasme lagi di atas meja makan itu. lalu tiba-tiba papi mencabut penisnya dan dengan suara mengerang dan berteriak tertahan lalucrot..crot..crot.....crot.... aku rasakan ada semburan hangat di perut dada sampe muka aku, terasa banyak banget, papi udah orgasme namun kali ini di luar, akh.... aku nikmatin banget, setelah itu kami berdua terkulai lemas dan berbaring di lantai dapur, menikmati sisa-sisa orgasme dan pertempuran yg hebat.

3 tahun berlalu telah berlalu setelah persetubuhan pertama aku dan papi, hari ini adalah tepat tiga tahun aku dan papi pertama kali saling memuaskan, dan esok adalah tepat 3 tahun aku dan papi mengalami hari-hari yang tak pernah aku lupakan itu, 3 hari bercinta dan bercinta, saling memuaskan. oh..... hari ini adalah hari yang papi janjikan akan da hal yang istimewa dari hubungan aku dan papi ku, dan aku berharap dan menunggu apa yang aka terjadi esok saat 3 tahun dari hari yang indah itu.....